Halaqah 157 ~ Aqidah Ahlu Sunah terhadap Ahlu Bait

Halaqah 157 ~ Aqidah Ahlu Sunah terhadap Ahlu Bait

📘 Halaqah Silsilah Ilmiyah – Al ‘Aqidah Al Wasithiyyah


السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن وله


Halaqah yang ke-157 dari Silsilah ‘Ilmiyyah Pembahasan Kitāb Al-‘Aqīdah Al-Wāsithiyyah yang ditulis oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullāh.

Masuk kita pada pembahasan Ahlul Bait, beliau mengatakan

وَيُحِبُّونَ أَهْلَ بَيْتِ رَسُولِ اللهِ صلى الله عليه وسلم

Dibahas masalah Ahlul Bait ini setelah pembahasan para sahabat radhiyallahu ta’ala ‘anhum jami’an karena di sana ada sebagian orang yang meyakini adanya pertentangan/perseteruan antara para sahabat dengan ahlul bait, menganggap bahwasanya mereka tidak akur sepeninggal Rasulullāh ﷺ sehingga kaidah mereka kalau kita mencintai Ahlul Bait maka kita harus berlepas diri dari para sahabat radhiyallahu ta’ala ‘anhum jami’an, orang yang cinta Ahlul Bait harus benci dengan sahabat orang yang cinta kepada sahabat harus benci kepada Ahlul bait.

Ahlussunnah tidak demikian, mereka mencintai para sahabat dan meyakini keutamaan mereka bersamaan dengan itu mereka

يُحِبُّونَ أَهْلَ بَيْتِ رَسُولِ اللهِ صلى الله عليه وسلم

mereka mencintai Ahlul baitnya Rasulullāh ﷺ.

Yang dimaksud dengan Ahlul Bait menurut pendapat yang lebih Shahih adalah mereka yang diharamkan zakat yang wajib yaitu mereka tidak boleh menerima zakat yang wajib, pertama istri-istri Nabi ﷺ masuk di dalam Ahlul Bait, mereka diharamkan untuk menerima zakat yang wajib, kemudian yang kedua adalah keturunan Nabi ﷺ, putri-putri Beliau ﷺ Fatimah Zainab Ruqayyah Ummu Kultsum tidak boleh menerima zakat yang wajib, kemudian yang ketiga setiap muslim dari keturunan Abdul Muthalib (kakeknya Rasulullāh ﷺ), keturunan Abdul Muthalib dan dia adalah muslim maka ini termasuk Ahlul Bait, Abdul Muthalib diantara anaknya adalah Al-Harits maka anak-anaknya Al-Harits bin Abdul Muthalib kalau mereka adalah muslim termasuk Ahlul Bait.

Diantara anaknya Abdul Muthalib adalah Abbas pamannya Rasulullāh ﷺ maka anak-anaknya Abbas mereka adalah termasuk Ahlul Bait, Abu Thalib termasuk anaknya Abdul Muthalib bapaknya Ali Bin Abi Thalib maka anak-anaknya Abu Thalib dan juga keturunannya seperti Ali kemudian Ja’far kemudian Aqil maka anak-anak mereka adalah termasuk Ahlul Bait, sehingga Hasan dan juga Husain termasuk Ahlul Bait karena dia anaknya Ali Bin Abi Thalib bin Abdul Muthalib, setiap keturunan Abdul Muthalib dan dia adalah muslim dan juga muslimah maka dinamakan dengan Ahlul Bait, ini adalah pendapat yang yang shahih diantara pendapat-pendapat para ulama tentang definisi Ahlul Bait.

Di dalam sebuah hadits pernah Hasan bin Ali radhiyallahu ta’ala ‘anhu mengambil sebuah kurma diantara kurma kurma yang merupakan zakat sebagian kaum muslimin, sebagian mereka menggunakan kurma saat itu untuk membayar zakat harta mereka,

فَجَعَلَهَا فِي فِيهِ

kemudian Hasan bin Ali menjadikan kurma yang merupakan bagian dari zakat yang wajib atas sebagian manusia saat itu, beliau menjadikan kurma tadi di dalam mulutnya artinya ingin memakannya, maka Nabi ﷺ mengatakan

كِخْ كِخْ

mungkin kalau di daerah kita mungkin mengatakan kepada anak kecil “kh kh”, maksudnya disuruh mengeluarkan, kemudian Beliau ﷺ mengatakan

ارْمِ بِهَا

Hendaklah engkau lepaskan/keluarkan kurma yang ada di mulutmu, demikian Nabi ﷺ mengingatkan cucunya, kemudian Beliau ﷺ mengatakan

أَمَا عَلِمْتَ أَنَّا لَا نَأْكُلُ الصَّدَقَةَ

Apakah engkau tidak tahu bahwasanya kita (yaitu Nabi ﷺ dan keluarga Beliau ﷺ) tidak memakan dari zakat, dan hadits ini shahih diriwayatkan oleh Imam Muslim. Ini satu dalil yang menunjukkan bahwasanya keluarga Nabi ﷺ Ahlul Bait mereka tidak boleh memakan dari zakat yang wajib.

وَيَتَوَلَّوْنَهُمْ

Dan mereka memiliki wala’ (kecintaan) terhadap para Ahlul Bait, mencintai mereka dan menolong mereka karena mereka adalah keluarga sekaligus mereka adalah muslim, dari dua sisi mereka adalah keluarga Nabi ﷺ dan mereka adalah seorang muslim yang kita berwala kepada mereka, kalau mereka adalah sahabat maka ada tiga wala’nya, karena Ahlul Bait karena mereka adalah sahabat yang bertemu Nabi ﷺ dan karena mereka adalah seorang muslim

إِنَّمَا وَلِيُّكُمُ اللّهُ وَرَسُولُهُ وَالَّذِينَ آمَنُواْ
[Al-Maidah: 55]

Sesungguhnya wali kalian adalah Allāh ﷻ dan juga Rasul-Nya dan juga orang-orang yang beriman.

Itulah yang bisa kita sampaikan pada halaqoh kali ini semoga bermanfaat dan sampai bertemu kembali pada halaqoh selanjutnya.

والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Ustadz Dr. Abdullah Roy, M.A حفظه لله تعالى



Baca Juga
 Obengset 115 in 1
 Pasang Iklan